HotCopas.net

Susahnya Pacaran Di Jakarta Dan Sekitarnya

makin lama Jakarta makin besar, tapi makin besar juga buat orang yang punya paca
Buat lo yang hidup di Jakarta, mestinya sadar kalo jatuh cinta di kota ini mahal harganya. Gak semudah di kota-kota lain, Jakarta punya segudang misteri buat para cucu adam dan hawa yang memadu kasih. Berikut faktanya yang mengatakan pacaran di Jakarta itu Susah


1. Kesibukan Masing-Masing
 

 Kesibukan kita demi mencari sejumlah materi dan popularitas akan kedudukan bsia menghabiskan waktu yang kita punya satu hari penuh. 1 x 24 jam aja dianggap gak cukup buat sebagian besar penduduk Jakarta. Inilah yang membuat pacaran dirasa cukup sulit ketika lo berada di kota besar. Sama-sama sibuk, begitu prinsipnya. Mencoba mempertemukan dua orang yang di mabuk cinta tidaklah mudah, butuh adanya rasa pengertian dan kepercayaan untuk bisa jatuh cinta di Jakarta.

2. Jarak
 
Populasi yang terus meningkat membuat Jakarta dan sekitarnya berasa lebar. Pojok-pojok “Jakarta coret” mulai di isi oleh rupa-rupa manusia yang mengadu nasib di daerah ini. Hal inilah yang bikin Jakarta lama-lama makin jauh, apalagi buat orang yang jatuh cinta. Usaha pas PDKT harus tetap sama pas lo udah pacaran setaun, dua taun, sampe bertaun-taun, dengan komitmen kalo jarak diantara mereka seolah gak masalah. Pacaran di Jakarta dan sekitarnya seolah mengalami yang namanya Long Distance Relationship atau kayak yang Raisa bilang, LDR.


3. Dan Traffic…
Makin lama Jakarta dan sekitarnya makin gak mudah ketebak. Lo mau jalan pagi siang, sore, malem, hari kerja, libur, selalu macet. Pembangunan di mana-mana, ditambah pengguna kendaraan yang makin melimpah, bikin warga Jakarta dan sekitarnya males buat keluar rumah. Hal ini juga membuat pacaran jadi lebih susah. Janjian ketemu jam 6 sore, eh sampenya bisa jam 8. Mereka dituntut punya komitmen dan loyalitas yang tinggi buat menikmati indahnya pacaran di ibukota.


4. Ongkos
Nah mulai dari jarak dan traffic yang makin ganas, bikin kita mau gak mau punya ekstra sabar buat ngeluarin duit yang gak dikit. Itung aja bensin, berapa liter yang harus dikeluarin buat ngejemput, jalan-jalan, plus anterin balik. Belum lagi gaya hidup yang makin lama bikin kita makin boros. Mau nongkrong, beli kopi, harganya puluhan ribu. Atau mau ke mal, ada diskonan, harganya ratusan ribu. Yang jelas, gak cuman kebesaran hati aja yang dibutuhkan buat orang yang mau pacaran, tapi juga kebesaran saku.
  
5. Keamanan
Lagi heboh-hebohnya sama pembegalan, bikin Jakarta di anggep rawan sama kejahatan. Hal ini tentunya bikin orang yang mau pacaran mesti waspada. Misalnya aja gak berani pulang larut malem, atau takut ke tempat-tempat yang rawan akan penjambretan atau pemerasan. Jadinya bikin males pacaran kemana-mana, paling juga ke mal, atau tempat wisata keluarga yang punya tingkat keamanan yang tinggi.


6. Katanya Juga Banyak Godaannya
Ini nih yang cukup menggoda iman buat yang pacaran di Jakarta dan sekitarnya. Banyaknya cucu Adam dan Hawa yang bermukim di Jakarta dan terus berkembang, bikin menggoda perasaan. Gak usah jauh-jauh, di sekolah, kampus, kantor, atau di mal, gak sedikit lawan jenis (atau bahkan sejenis) yang bikin kita tergoda. Gak jarang banyak yang namana terjadi perselingkuhan (emang gak cuman Jakarta aja, tapi harus diakui Jakarta lebih parah). Para pecinta sejati harus kuat ngelawan godaan dan ngebuktiin cintanya itu spesial buat si dia, bukan ditebar layaknya mancing ikan, nyangkut sukur, ngga juga mancing yang lain.



Sumber : Kaskus / unitedd dan mindcriminals.com

0 Response to "Susahnya Pacaran Di Jakarta Dan Sekitarnya"