HotCopas.net

Urban Camping, Cara Murah Buat Tidur di Jepang

INTRO


Jepang udah terkenal banget ke seluruh dunia sebagai salah satu negara yang paling mahal biaya hidupnya. Mahal banget! Bayangin, untuk makan aja lu bisa ngeluarin Rp. 30,000 - Rp. 50,000 untuk sekali makan. Itu pun cuma makan bento (nasi beserta lauk pauk) doang yang dijual di mini market yang tersebar di Jepang macam Lawson, Sevel, Family Mart, dll.
Untuk transport? Jangan tanya, gue yang super irit gini aja ampun-ampunan sama mahalnya transport di Jepang. Gila, untuk tiket bus dari Shizuoka ke Osaka aja budget-nya sama kayak biaya hidup gue di Thailand seminggu! Edan, kan!? Makanya, gue bilang Jepang itu negara yang gak bersahabat buat para backpacker.
Sering kali gue bilang, kalo mau jadi backpacker dan bisa menghemat uang banyak, cuma ada 3 aspek yang paling penting yang bisa lu tekan banget biayanya. Pertama masalah transportasi, kedua makanan dan ketiga penginapan.
Nah, untuk yang terakhir, yaitu penginapan, akan gue bahas khusus di postingan kali ini. Sebelum mulai, mari kita hitung rata-rata penginapan di Jepang, dan bandingkan dengan rata-rata penginapan di beberapa negara lainnya yang udah pernah gue datengin.
Dengan uang Rp. 300,000 penginapan apa yang bisa gue dapetin?
Singapura = 2 hari 2 malam di dorm room ber-AC dengan shared bathroom dan breakfast gratis.
Malaysia = 2 hari 2 malam di private room dengan kipas angin dan shared bathroom dan breakfast gratis.
Thailand = 4 hari 4 malam di private room dengan kipas angin dan shared bathroom.
Kamboja = 4 hari 4 malam di pivate room ber-AC, TV dan dengan private bathroom.
Vietnam = 3 hari 3 malam di private room ber-AC, TV dan shared bathroom.
Filipina = 3 hari 3 malam di private room dengan kipas angin dan shared bathroom.
Nah, gimana dengan Jepang? Penginapan apa yang bisa lu dapetin dengan uang Rp. 300,000??
1. 1 hari 1 malam di dorm room seadanya dengan kipas angin dan shared bathroom.

2. 1 hari 1 malam di sofa dapur (waktu di Shizuoka gue bayar sofa di dapur seharga 228 rebu)
3. 1 hari 1 malam di private room ber-AC dengan futon keras (alas tidur a la Jepang)

Tapi ada cara lain, di Jepang dengan Rp. 300,000,-  lu bisa tidur bebas, suhu dingin, tempat luas, ada vending machine, ada toilet di dalem dan lu gak usah ngeluarin duit sama sekali alias GRATIS! Jadi duit 300rebunya bisa lu sakuin lagi. Mau tau gimana caranya? Nah, ini yang mau gue bahas di artikel ini, nih. Urban Camping Japan!
Di Jepang, adalah hal lumrah kalo banyak orang yang tidur di jalanan. Entah itu orang mabok, orang kecapekan, orang kantoran, orang yang ketinggalan kereta, atau bahkan orang kantoran yang kecapekan mabok terus ketinggalan kereta.

Dan jangan heran juga, ternyata di Jepang itu siang hari sama malam harinya beda banget, kalo siang hari lu bakalan liat banyak orang-orang kantoran dan anak sekolahan dengan pakaian modis berseliweran ngejar waktu, seakan-akan memang udah sistematis aja kayak gitu, kota sibuk.
Di malam hari, setelah anak sekolah pada pulang, orang kantoran udah pulang, Jepang yang kelihatannya keren tadi bakalan berubah. Bakalan banyak gembel-gembel yang keluar buat pungut-pungutin sampah di jalan, banyak orang kantoran yang pergi modis pulang beler karena kebanyakan minum sake bareng koleganya. Banyak. Dari situlah, banyak orang yang tiduran di pinggir jalan.Jadi gak heran, kalo ada salah satu travel writer luar yang kasih julukan Jepang sebagai tempat untuk Urban Camping yang paling nyaman di negara Asia.
Selama gue nge-trip di Jepang. 7 dari 10 harinya gue habiskan bermalam bukan di penginapan, alias di tempat-tempat umum di Jepang, kayak bandara, stasiun, taman kota, pinggir jalan, dan lain-lain. Berapa uang yang bisa gue saving? Lu kaliin aja 7 hari dengan 300,000 = 2,1 juta! Yes, gue bisa ngehemat 2,1 juta lebih di Jepang untuk masalah tidur doang. Karena rata-rata hotel di Jepang itu 3,000 Yen atau setara dengan Rp. 342,000,- itu aja jarang-jarang ada penginapan layak yang harganya segitu. Mahal? Yes, 2,1 juta mah bisa gue pake buat keliling Asia Tenggara 20 hari kali itu :))
Nah, berikut beberapa tips dari gue buat lu yang mau nyobain Urban Camping di Jepang dengan teori 5 W 1 H: 
1. What?
Apa itu Urban Camping? Hemm.. urban camping adalah semacam lu nyari lapak buat tidur di pinggir jalan, di taman kota, di stasiun atau tempat-tempat umum lainnya. Nah, di Jepang ini salah satu tempat yang paling seru buat urban camping. Kenapa? Karena Jepang itu bersih. Jadi lu gak susah buat nyari lapak tempat tidur. Terus Jepang juga aman, jadi lu gak harus takut di rampok, pun lu tengah malem sendirian keluyuran di luar. Aman!. Tambahannya, lu gak usah takut buat tidur di pinggir jalan, karena lu bakalan kaget liat siapa aja yang tidur di pinggir jalan. Hehe!
2. Why?
 
Enjoy!
Kenapa harus Urban Camping? Jelas, buat backpacker macam gue, melakukan urban camping itu bisa ngehemat budget yang gede banget. Jadi perjalanan lu bisa tetap murah!
3. Who?
Siapa aja yang ngelakuin Urban Camping? Di Shibuya, Tokyo, gak sedikit backpacker luar yang tidur di taman-taman kota atau di stasiun dekat patung Hachiko. Jadi kata gue di atas tadi, lu gak gembel sendirian, sob!
4. When?
Kapan waktu terbaik untuk mulai mencari spot tidur? Jepang adalah negara yang “hidup”. Di beberapa kota besar yang gue kunjungi seperti Osaka dan Tokyo malah kayak hidup 24 jam. Terus-terusan rame. Tapi waktu yang paling pas mencari spot tempat untuk tidur adalah setelah seluruh stasiun kereta berhenti beroperasi, yaitu sekitar pukul 12 malam. Jalan-jalan mendadak gak akan terlalu ramai dengan lalu lalang para manusia. Nah, di situ lah waktu lu bisa cari lapak dan beristirahat sampai pukul 7 pagi. Karena di Jepang, jam 6 itu masih subuh-subuh gitu, jadi lu masih bisa lelap tidur. Ramenya mah jam 9 pagi, stasiun udah mulai beroperasi, orang kantoran sama anak sekolahan mulai keluar, dan toko-toko udah mulai buka.
 
5. Where?


Di mana lu bisa ngelakuin Urban Camping? Di semua tempat, selama tempat itu datar, lu bisa tidurin! Biasanya, gue nyari tempat-tempat yang rada mojok biar gak banyak orang lalu lalang dan tidur gue gak keganggu. Biasanya lu bisa dapet tempat kayak gitu di pojokan stasiun yang udah tutup, sudut-sudut toko, parkiran mobil, atau kalo lu takut tempat sepi taman kota bisa jadi pilihan.
6. How?



Gimana ngelakuin Urban Camping? Lu tinggal nyari lapak, tidur deh, udah. Selesai. Jadi backpacker mah jangan ribet, sob!
Selamat mencoba Urban Camping di Jepang para backpacker gembel :D
Bonus:

Pas tidur di salah satu penginepan di Jepang, di channel TV nya ada ini masa! :)) 

0 Response to "Urban Camping, Cara Murah Buat Tidur di Jepang"