HotCopas.net

Medan Morphic – Mitos Efek Monyet Keseratus

Medan Morphic – Efek Monyet Keseratus

Monyet Jepang Macaca fuscata, yang hidup di pulau Koshima lepas pantai Jepang, telah menjadi subjek penelitian selama paling sedikit 30 tahun. Pada tahun 1952 peneliti memberi makan monyet kentang yang mereka jatuhkan di pasir. Kentangnya kotor dan, meskipun monyet menyukai manisnya kentang, mereka jelas tidak suka makan kotoran. Seorang bayi monyet menemukan solusi dan mencuci kentang di sungai terdekat dan kemudian menyerahkannya ke ibunya. Setelah dia mengajarkan trik ini untuk ibunya, secara bertahap, semakin banyak monyet menguasai teknik baru itu.


Antara 1952 dan 1958, tercapai kelompok kritis monyet - diperkirakan sekitar seratus jumlahnya, yang akhirnya belajar trik mencuci kentang. Monyet lambat belajar bukan?
Namun, setelah monyet keseratus dianggap telah belajar untuk mencuci kentangnya, tiba-tiba seluruh koloni di pulau menguasai trik ini. Bahkan lebih mengejutkan sejauh ini, koloni monyet di semua pulau-pulau lain di wilayah ini, dan di daratan utama jepang, juga tiba-tiba mulai mencuci kentang mereka pada saat yang sama.
Untuk beberapa alasan yang tidak bisa dijelaskan, kemampuan itu ditransmisikan ke monyet lain di lokasi terpencil. Meskipun jumlah yang tepat - massa kritis - yang dibutuhkan agar fenomena ini terjadi tidak pasti, hal itu telah menjadi terkenal sebagai ‘Fenomena Monyet Keseratus’ atau “Effect Monyet Keseratus’.

ARE YOU READY WITH THEIR EVOLUTION

kera mengamati nelayan yang sedang menangkap ikan kemudian menirukannya, bagaimana bila itu diajarkan ke seluruh populasi kera? 



evolusi extreme hasil percobaan, seperti di pelem2 fiktif



Apa berlaku di dunia manusia?
Studi dilakukan untuk melihat apakah efeknya berlaku untuk manusia dan mereka mengungkapkan bahwa manusia juga berbagi pengetahuan sadar seolah-olah kita semua berbagi database umum. Ketika teka-teki tertentu diajarkan kepada anggota tunggal kelompok, teka-teki dapat diselesaikan secara signifikan lebih mudah dan cepat ketika 'monyet keseratus' dari kelompok, telah belajar trik.
Menurut ahli biologi Rupert Sheldrake dalam cutting-edge-outside-the-established-framework-reasoning, kesadaran kita terhubung ke bidang kolektif terlihat yang dia sebut bidang morfik. Setiap anggota kelompok memberikan kontribusi untuk bidang morfik kolektif dan total kesadaran bidang morfik ini dapat diakses oleh setiap individu kelompok. Menurut Sheldrake, ada bidang morfik yang tak terhitung jumlahnya, setidaknya satu untuk setiap spesies.



Sheldrake juga percaya bahwa bidang morfik berisi informasi untuk rencana pembangunan sebuah organisme hidup. Meskipun umumnya orang percaya bahwa DNA berisi semua informasi yang diperlukan untuk membangun suatu organisme, ini tidak selalu benar. Molekul DNA hanya berisi informasi untuk pembangunan bahan yang diperlukan untuk membangun organisme; tidak mengandung rencana perakitannya sendiri! Pada tahap pertama embrio, semua sel 100% identik dan diferensiasi mulai terjadi setelah pembelahan sel kelima (32 sel). Tapi dari mana informasi desain ini berasal? sel yang mana berdiferensiasi menjadi apa - bagian mana dari embrio yang menjadi sel kepala dan bagian sel lain menjadi ekor? Informasi ini tidak mungkin berasal dari DNA itu sendiri, karena sel-sel tidak bisa membedakan antara diri mereka sendiri - jadi apa yang mendalangi pertumbuhan embrio? Rupert Sheldrake berpikir bahwa informasi ini disimpan dalam medan morfik eksternal.

Hal ini juga mungkin jadi penjelasan dari fenomena yang agak aneh tentang pemulihan gen yang ditemukan pada lalat buah. Ahli biologi telah menghapus gen yang bertanggung jawab untuk penglihatan dari DNA koloni lalat. Lalat semua menjadi buta. Ajaibnya setelah beberapa generasi gen yang hilang kembali kedalam DNA dan lalat bisa melihat lagi! Hal ini sekarang dipercaya bahwa informasi dari gen yang hilang itu pulih dari bidang morfik DNA dari lalat buah.

Update: The Hundredth Man
Quote:

Banyak orang berpikir banyak tentang fenomena monyet keseratus. Kemudian beberapa tahun kemudian tim ilmiah dari
Australia dan Inggris bertanya-tanya apakah manusia memiliki grid mirip dengan monyet. Mereka melakukan percobaan. Mereka
membuat sebuah foto yang memiliki ratusan wajah manusia di dalamnya, anak kecil dan orang-orang besar. sebuah wajah yang
terdiri dari wajah wajah, tetapi ketika Anda pertama kali melihatnya, Anda hanya bisa melihat sekitar enam atau tujuh. Butuh latihan untuk melihat yang lain. Biasanya pertamanya seseorang harus menunjukkan di mana mereka berada.
Orang-orang ini membawa gambar ini ke Australia dan melakukan penelitian di sana. Mereka memilih sejumlah orang
dari sampel penduduk, kemudian menunjukkan masing-masing gambar, memberi mereka waktu tertentu untuk melihat
gambar itu. Mereka memberikan foto pada seseorang dan berkata, "Berapa banyak wajah yang Anda lihat di foto ini?" mereka umumnya akan menyebut enam, tujuh, delapan, sembilan atau mungkin sepuluh wajah. Hanya sedikit orang yang melihat lebih banyak. Ketika mereka sudah mencapai beberapa ratus orang sebagai sampel dasar mereka dan dicatat secara akurat apa yang telah diamati, beberapa peneliti pergi ke Inggris-di sisi lain dari planet-dan menunjukkan gambar pada stasiun televisi kabel BBC tertutup yang menyiarkan hanya untuk Inggris. Mereka dengan hati-hati menunjukkan di mana wajah semua orang yg ada di gambar, setiap wajah. Kemudian peneliti yang lain mengulangi percobaan asli dengan subjek baru di Australia. Tiba-tiba orang bisa dengan mudah melihat sebagian dari wajah.
Sejak saat itu, mereka tahu pasti bahwa ada sesuatu tentang manusia yang belum diketahui.
Sekarang, suku Aborigin di Australia sudah tahu tentang hal yang "tidak diketahui" dari bagian dari kita untuk waktu yang lama. Mereka tahu bahwa ada bidang energi yang menghubungkan orang-orang. Bahkan dalam masyarakat kita, kita telah mengamati bahwa seseorang di salah satu sisi planet ini akan menciptakan sesuatu yang sangat kompleks pada saat yang sama seseorang di sisi lain dari Bumi menciptakan hal yang sama, dengan prinsip-prinsip dan ide-ide yang sama. Setiap penemu akan berkata, "Kau mencurinya dari saya. Itu milikku. Aku melakukannya pertama. "Ini telah terjadi berkali-kali, terbentang untuk waktu yang lama. Jadi setelah percobaan Australia ini, mereka mulai menyadari sesuatu yang pasti yang menghubungkan kita semua.


Sampai titik ini apakah anda masih tidak percaya bahwa pikiran dan kesadaran memberi dampak pada dunia fisik?

Pada akhirnya, tidak peduli apa yang orang pikirkan, atau tidak pikirkan.
Tidak peduli apa yang orang percayai, atau tidak percayai.
Yang paling penting adalah bahwa kita menjadi manusia yang sadar, cerdas, kreatif, dan bertanggung jawab.
Segala sesuatu yang lain dalam hidup tidak lebih bernilai.
Semoga Damai sejahtera selalu menyertai kamu.


- S. L. Noonan

Sumber : kaskus / thelimitless

0 Response to "Medan Morphic – Mitos Efek Monyet Keseratus"