HotCopas.net

Yang Dirasakan Manusia Jika Berada Di Luar Angkasa Tanpa Pakaian Astronot!


Kita semua mungkin sudah melihatnya di film-film sci-fi: Seseorang yang tersedot keluar dari pesawat ruang angkasa dan terlempar ke dalam kekosongan ruang angkasa. Tidak mengherankan, banyak film menggambarkannya secara salah. Hal yang terjadi sebenarnya jika manusia berada di ruang vakum luar angkasa tanpa bantuan apa-apa mungkin lebih aneh dari yang ente bayangkan 




1. RUANG VAKUM


Hal pertama jika bagian pesawat ruang angkasa robek (mungkin terobek oleh asteroid mendesing), bagian interiornya dengan cepat akan mengalami penurunan tekanan, jika ente astronot  agan beserta seluruh isi pesawat akan tersedot keluar ke ruang vakum

Pesawat luar angkasa mulanya akan bertekanan untuk meniru atmosfer bumi dan mempertahankan lingkungan yang layak huni. Tapi begitu kapal rusak, udara di dalam akan cepat tersedot keluar, menciptakan ruang hampa dan menarik semuanya termasuk ente dengan keras. Jika agan cukup beruntung untuk tidak terbunuh dengan puing-puing yang beterbangan, dan katakanlah agan memakai baju astronot dengan sistem yang menunjang kehidupan, maka ente masih akan menemukan diri ente dalam situasi yang cukup suram: ente akan terbiarkan berjuang untuk diri sendiri, mengambang putus asa di kedalaman ruang angkasa.

Lalu bagaimana jika kita tak memakai perlengkapan saat jatuh ke ruang angkasa? baca terus hingga akhir postingan ini gan 





2. PAPARAN SINAR MATAHARI


Di ruang angkasa, tanpa kehadiran tekanan atmosfer seperti di Bumi, air yang membentuk 70 persen dari tubuh kita tidak akan bertahan dalam keadaan cair dan mengembang sampai membentuk uap air. Hal ini akan mengakibatkan pembengkakan yang parah di seluruh tubuh. Bahkan, seseorang akan membengkak sekitar dua kali ukuran normalnya. Meskipun pembentukan uap tidak akan cukup untuk meledakkan kulit  tetapi ente akan mengalami beberapa ketidaknyamanan yang serius.




3. PEMBENGKAKAN EXTREM


Seharian di pantai dapat membuat kulit ente rusak karena sengatan matahari, terutama jika ente lupa memakai tabir surya . Sekarang bayangkan jika ente terkena kekuatan matahari tanpa lapisan ozon yang menyaring sinar ultraviolet yang paling berbahaya. Efeknya akan menghancurkan tubuh manusia  Seseorang yang mengambang di ruang angkasa akan terbakar mengerikan di setiap bagian dari kulit yang terkena. Selain itu, melihat langsung ke matahari akan menggoreng retina yang peka terhadap cahaya dan membuat ente buta. Dan bahkan jika ente masih bisa hidup, kemungkinan ente akan menderita kanker kulit yang meningkat secara dramatis 




4. MATI LEMAS OLEH HIPOKSIA


Ketika terpapar ruang vakum, seseorang akan benar-benar kekurangan oksigen, tapi tidak dalam cara yang mungkin ente pikirkan. Kondisi ini dikenal sebagai hipoksia: Tanpa tekanan seperti di bumi, oksigen dalam aliran darah akan mulai tak terlarut dan melarikan diri dari darah . Hal ini akan membuat sistem kardiovaskular seseorang tidak berguna, dan tidak ada oksigen akan dikirimkan ke otot atau organ-organ vital. Ditambah dengan tidak lagi bisa bernapas dalam oksigen baru, ini akan sangat memperburuk masalah. Selain itu, efek sesak akan mulai membirukan kulit . Seseorang bisa bertahan sekitar 10 detik di kondisi ini sebelum tak sadarkan diri dan ....




5. PENDINGINAN CEPAT


Pada hari yang panas, tubuh kita menghasilkan keringat untuk mendinginkan. Keringat menguap dari permukaan kulit kita, menggunakan energi panas dan menyebabkan efek pendinginan. Tapi efek ini akan terjadi sangat cepat di luar angkasa. Biasanya, kelembaban di udara menghambat efek pendinginan karena sulit bagi keringat menguap ke udara yang sudah jenuh dengan air. Namun dalam kekosongan ruang, tidak ada kelembaban. Hal ini membuat pendinginan karena penguapan dipercepat di setiap cairan tubuh yang terpapar. Mata yang berair, mulut, dan saluran pernapasan akan membeku sebagai hasilnya........ 




6. DEKOMPRESI


Seperti yang telah kita lihat, tekanan rendah ruang angkasa mencegah oksigen yang terlarut dalam darah kita. Lingkungan vakum seperti itu melakukan hal yang sama untuk gas lainnya, seperti nitrogen. Hal ini menyebabkan gelembung-gelembung kecil nitrogen terbentuk di seluruh sistem peredaran darah (yang merupakan definisi literal dari Bends). Salah satu efek dari gelembung ini adalah nyeri sendi ekstrim, tapi yang jauh lebih buruk adalah ketika gelembung-gelembung ini menciptakan penyumbatan di pembuluh darah dan arteri. Gelembung di otak ente dapat menyebabkan stroke dan kejang. Sedangkan gelembung di dalam hati ente dapat menyebabkan gagal jantung dan kematian mendadak 




7. TIDAK ADA TEKANAN DARAH


Seperti yang kita tahu sekarang, ruang angkasa (vakum) memiliki efek mengerikan bagi tubuh manusia. Baik internal maupun eksternal, ente akan meregang, menggelembung, dan berkerut-kerut. Akibatnya, tubuh ente yang berubah itu akan berjuang untuk mempertahankan tekanan darah normal. Sebagai contoh, seseorang dapat dengan mudah menghasilkan kekuatan yang cukup untuk minum soda melalui sedotan berukuran normal. Tapi bagaimana jika diameter sedotan adalah 10 kali lebih besar? Demikian pula, hati ente tidak akan mampu memompa darah melalui pembuluh darah yang membesar. Tekanan darah secara efektif akan turun ke nol dan ente akan mati 




8. DEKOMPRESI EKPLOSIF


Satu kesalahan fatal yang mungkin ente lakukan saat tersedot keluar dari pesawat ruang angkasa adalah, ente akan mengambil napas dalam-dalam sebelum tersedot keluar. ente mungkin berpikir, udara ekstra akan membantu seseorang tetap hidup selama satu menit atau lebih, tetapi hasilnya sebenarnya adalah sebaliknya. Dengan menahan udara di paru-paru di ruang vakum, maka akan menghasilkan ledakan dekompresi pada paru-paru kita

Udara akan mengembang dengan cepat dalam lingkungan bertekanan rendah dan menyebabkan paru-paru meledak seperti balon. Oleh karena itu, jika berada dalam situasi tersedot ke ruang hampa, ente harus menghembuskan napas sebanyak mungkin sebelumnya untuk menghindari ledakan ini.
 





9. DARAH YANG MENDIDIH


Semakin rendah tekanan dalam lingkungan, semakin rendah pula titik didih cairan dalam lingkungan tersebut. Hal ini karena saat tekanan kurang, lebih mudah bagi molekul untuk bergerak, sehingga hanya dibutuhkan sedikit energi panas untuk mengubah cairan ke gas yang kurang padat.

Inilah sebabnya mengapa air mendidih lebih mudah pada ketinggian yang lebih tinggi (seperti puncak gunung misalnya). Dalam ruang angkasa, titik didih darah ente secara realistis bisa turun drastis sampai itu sama dengan suhu tubuh ente sendiri di mana pada titik itu, darah ente akan mulai mendidih. namun suhu darah ente akan tetap normal, tetapi dalam ruang vakum itu semua sudah cukup untuk membuatnya mendidih.
 





10. MUTASI SELULER


Bahkan jika seseorang entah bagaimana berhasil bertahan hidup di paparan ruang angkasa, mungkin ia masih akan bertemu bencana lainnya. Selain isu-isu diatas, kegelapan ruang angkasa juga mengandung banyak bahaya yang tak terlihat. Begitu orang berada disana tanpa pelindung dan alat bantu, ia akan dibombardir oleh seluruh partikel sub atomik yang berbahaya. Ini termasuk sinar gamma, proton berenergi tinggi, dan x-ray. Partikel-partikel ini begitu kecil dan mereka berinteraksi dengan seseorang pada tingkat sel dan benar-benar mengubah DNA nya . Tapi ini tidak akan menghasilkan kekuatan super seperti yang diceritakan beberapa buku komik. Sebaliknya, ia akan hampir pasti mati keracunan radiasi atau kanker beberapa tahun kemudian.



Sumber : kaskus / wahyudit

0 Response to "Yang Dirasakan Manusia Jika Berada Di Luar Angkasa Tanpa Pakaian Astronot!"