HotCopas.net

Melihat Kembali Daerah Bekas Tragedi Di Fukushima Jepang


Sebuah kumpulan foto baru memperlihatkan sebuah pemandangan menakjubkan yang belum pernah terjadi sebelumnya di sebuah zona eksklusi liar dan terpencil di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir di Fukushima – dimana daerah tersebut tidak tersentuh oleh manusia dan sebahagian daerah telah ditumbuhi pepohonan bagaikan hutan dimana terdapat ratusan kendaraan, bangunan yang ditinggalkan begitu saja dan berton-ton tanah yang telah terkontaminasi.

12,5 mil zona eksklusi di sekitar pabrik nuklir sekarang ini menyerupai adegan pasca-apokaliptik dari The Walking Dead setelah itu langsung ditinggalkan setelah bencana nuklir 2011. Masyarakat yang tinggal di sekitar daerah terlantar itu telah diberi peringatan mengenai tingkat berbahaya radioaktivitas, mobil – mobil yang tanpa pemilik, serta ruang kelas dan perpustakaan yang tidak berpenghuni. Empat tahun setelah kecelakaan nuklir yang menyebabkan 160.000 orang dievakuasi dari rumah mereka, 120.000 masih belum bisa kembali dan beberapa daerah masih dianggap terlalu berbahaya untuk dimasuki.

Arkadiusz Podniesinski, seorang fotografer dan pembuat film profesional dari Polandia, mengunjungi Fukushima bulan lalu untuk melihat efek dari bencana dengan mata kepalanya sendiri. Pria 43 tahun tersebut mengatakan: "Tujuan saya adalah untuk menyajikan keadaan sebenarnya dari zona eksklusi. Futaba, Namie dan Tomioka adalah kota-kota hantu yang kosong serta menakutkan dan menunjukkan sebuah tragedi yang mempengaruhi ratusan ribu orang. " Disebabkan oleh tsunami 50 kaki menyusul gempa besar pada 11 Maret 2011, tiga reaktor Fukushima Daiichi dinonaktifkan. Pada hari-hari berikutnya semua tiga core telah hancur secara total, empat reaktor distop.
Seluruh warga dan pekerja secara paksa dievakuasi oleh pemerintah Jepang, segala sesuatu yang dimiliki harus ditinggalkan. Supermarket yang masih penuh dengan benda-benda yang akan dijual di rak-rak, papan tulis sekolah yang masih berisi rencana pelajaran pada hari itu dan mobil yang ditinggalkan di jalur lalu lintas.

Adegan saat itu menyerupai di film The Walking Dead, di mana zombie menyapu bersih sebagian besar penduduk, meninggalkan kehidupan dan harta benda mereka dan membeku dalam waktu sebagai lanskap dan secara perlahan kembali ke padang gurun.
Saat ini, sekitar 20.000 orang berkerja membersihkan kota dan desa-desa, jalan demi jalan, rumah ke rumah. Dinding dan atap dari setiap bangunan disemprot dan digosok dalam upaya untuk memungkinkan warga untuk kembali ke rumah.

Tetapi proses pembersihan tidak berhenti di situ. Bidang yang luas dipenuhi dengan tanah yang terkontaminasi, lapisan atas yang dibuang sementara lapisan bawah yang susah payah untuk dibersihkan.

Mr Podniesinski mengatakan: 'Ketika aku memasuki zona eksklusi, hal pertama yang saya perhatikan adalah skala besar pekerjaan dekontaminasi."

"Ini adalah cara menarik kesimpulan sendiri tanpa dipengaruhi oleh sensasi media, propaganda pemerintah, atau pelobi nuklir yang mencoba mengecilkan dampak dari bencana."

Mr Podniesinski menambahkan bahwa orang-orang yang berbicara dengan prihatin bahwa mereka tidak akan pernah bisa kembali ke rumah.

"Mereka tidak percaya jaminan pemerintah bahwa dalam 30 tahun dari sekarang karung yang berisi limbah radioaktif akan hilang. Mereka khawatir bahwa limbah radioaktif akan berada di sana selamanya. '

Banyak kota-kota di zona eksklusi ditutup untuk pengunjung. Karena banyak yang radioaktif, pakaian dan peralatan yang sesuai yang diperlukan. Sebagai daerah sekitar fasilitas nuklir adalah pekerjaan yang sedang berjalan, Mr Podniesinski menemukan sangat sulit untuk mendapatkan akses.

"Ini tidak tidak akan diketahui sampai saya melakukan perjalanan ke Fukushima dan menghabiskan dua minggu di sana dan saya mampu melakukan kontak dengan orang yang tepat."

Meskipun akhirnya mendapatkan akses ke banyak daerah bencana Fukushima, fotografer Polandia tersebut tidak bisa masuk zona merah atau oranye, dan mengatakan ia berharap untuk kembali.

'Apa yang ingin saya lakukan adalah melihat zona oranye dan merah, yang paling terkontaminasi dan paling sepi."

Dia menambahkan: 'Izin terpisah diperlukan untuk masing-masing kota di zona merah, yang dikeluarkan hanya untuk orang-orang yang memiliki alasan resmi yang sah untuk pergi ke sana. Tidak ada wisatawan yang diperbolehkan. Bahkan wartawan tidak diterima. Pihak berwenang waspada, mereka menanyakan alasannya, topik yang sedang dibahas, dan sikap terhadap bencana. '

Sementara kedua gempa dan tsunami berikut adalah penyebab kecelakaan nuklir, Mr Podniesinski mengatakan mereka tidak bisa disalahkan.

'Manusia yang harus disalahkan untuk bencana di Fukushima Daiichi Nuclear Power Station. Bencana ini bisa diramalkan dan dicegah. "
 




PHOTOS:


































Sumber : kaskus / ReiraMoreloze

0 Response to "Melihat Kembali Daerah Bekas Tragedi Di Fukushima Jepang"