HotCopas.net

7 Hal Kecil yang Bisa Mengagalkan Upacara Penembakan


Malam masih belum larut saat gue liat wajah Purnomo murung. Bulan baru saja terbangun saat tatapan Purnomo memandang kosong kearah jemuran celana dalam kost cewek di depan kost kami. Wajah jajaran genjang itu semakin berantakan… karena senyuman hanyalah menjadi sebuah mitos malam itu. Tak biasanya gue liat Purnomo se-murung ini. Partner in Crime, temen ngutang di warung yang kemudian lari gak bayar, temen nyatronin jemuran tetangga dan milihin baju batik mana yang layak di curi, alasan yang cukup buat gue untuk bisa merasakan apa yang sedang dia rasakan…
“Gue gak jadi nembak bro…”
“Kenapa Pur? lu nggak yakin?”
“Entah lah… semakin lama gue semakin deket dan semakin nyaman… tiba-tiba aja gue takut ngerusak kenyamanan itu…”
“Kenapa lu takut bro?”
“Gue nggak tau… terkadang gue ngerasa lemah aja. Dia begitu tangguh… dia selalu bisa ngisi kekurangan gue. Gue takut ntar setelah gue bisa memiliki dia, gue nggak bisa mengisi kekurangan dia.”
“Kenapa lu pesimis gitu bro?”
“Gue masih ngerasain gitu gimana indahnya ketemu dia di tempat fitness. Dia coba ngangkat barbel nggak kuat trus gue bantuin, dia coba ngangkat treadmill nggak kuat trus gue bantuin…”
“ngangkat treadmill??ntar..ntar… ini ngomongin cewek kan? Yang mau lu tembak itu cewek kan??”
“??????”

Trus hikmah apa yang bisa kita petik? Ntah lah… problem Purnomo diatas mengajarkan gue bahwa kegagalan dalam nembak cewek bukan hanya sakitnya ditolak, tapi juga terseok-seok nya kita sebelum nembak. Kita terlalu tegang dan kurang menguasai medan penembakan. Seperti yang selalu gue bilang di trit-trit sebelumnya. Cewek itu ribet men… ibarat menggenggam Agar-Agar, terlalu kuat dia hancur terlalu longgar dia jatuh.

Persiapan yang tepat, timing yang pas dan cara yang luar biasa adalah kunci keberhasilan sebuah upacara penembakan. Lalu bagaimana mencapai itu semua? Hummm Ndak tau aku… sampai tulisan ini diturunkan saya udah 16 gagal nembak. Dia kimpoi duluan, kena tikung, keburu nyadar muke gue ancur dan di tinggal jadi TKW… 4 alasan inilah yang sering membuat gue gagal nembak… dan cewek terakhir yang gue deketin bilang,
“Eh Elu…awas ya sampe Medekate-in gue… apa lagi sampe nembak… Najis Loe…!”

Entah lah… gue nggak tau maksudnya apa, yang jelas setelah itu gue langsung Wudhu …



Ini adalah 7 Faktor utama yang berhasil gue rangkum dari beberapa kegagalan-kegagalan nembak gue. Mulai dari yang paling mengena sampai yang paling hina…




1. Masa PDKT yang terlalu lama

PDKT memegang peranan penting dalam sebuah penembakan. Akan menjadi sebuah kunci sukses jika lu bisa memainkan masa-masa PDKT dengan tepat dan benar. Jika di jalankan dengan bijak PDKT akan benar-benar menjadi PenDeKaTan, atau jika management PDKT nya bobrok bisa juga menjadi Pernah Deket Kemudian Tertikung. Tergantung lu mau pilih yang mana…

Masalah yang sering terjadi kampret-kampretnya PDKT membuat lu merasa terlalu nyaman dan engkan keluar dari comfort zone itu. PDKT mulu dari jaman ken arok pesen keris ampe tukang bajigur naik haji. Ya emang sih PDKT itu nyenengin sob. Ada rasa-rasa yang indah di awal jatuh cinta. Senyum-senyum sendiri, ngelamun-ngelamun sendiri ampe fap-fap sendiri. Tapi yo jangan kelamaan, selak ketingkung rek…. Begitu udah ada tanda signifikan dari dia, begitu dia udah suka ama lu… tinggal lu jebreeettt….

Jadikan PDKT mu itu efektif. Ingetkan pelajaran di Buku Prinsip Ekonomi chapter Mendapatkan Cinta dengan Modal Motor Kreditan.

“Bahwasanya dengan PDKT sekecil-kecilnya mendapatkan Cinta sebesar-besarnya dan body sebohay-bohay-nya…”

PDKT lu harus efisien. Tidak terlalu lama dan tidak terlalu cepat. Cewek kan ribet… kita PDKT cepet dia nya mikir kita nggak serius, PDKT di lamain dibilangnya kita tarik ulur. Jadi PDKT harus di pas in waktunya. Kalu udah pas waktunya tapi tuh cewek masih ribet, masih alasan juga pake bilang,
“Hummm gimana ya…. Aku pikir-pikir dulu deh…”

Nah tinggal lu tampol aja gigi nya… Kamprett maunya apa sih tuh cewek!!!

  2. Terlalu lama menunggu waktu yang pas


Entah ritual dari mana setiap di tanyain “tuh cewek kapan lu tembak?” pasti jawaban nya “ntar dah… nunggu waktu yang pas…” Sejarahnya ni ya buat ngedapetin Kendedes , Ken Arok lempeng-lempeng aja tuh. Kagak pernah nunggu pas bulan purnama, atau nunggu Real Madrid jadi juara di English Premier League. Semua di jalanin begitu aja. Tinggal pesen keris, tikam suami nya, nah dapet dah kendedesnya…

Intinya gini lho… buat apasih lu nunggu waktu yang nggak jelas kapan, dan ngelewatin banyak kesempatan buat nembak tuh cewek. “Nunggu Waktu yang Pas” ini susunan kata yang nggak jelas lho kapan datang nya. Abis gajian kah, abis terima rapot kah atau abis bangun tidur trus ngebokep kah? Ndak pasti kan…

Kalimat “Nunggu waktu yang pas” biasanya hanya alibi lu untuk ngumpulin keberanian buat nembak dia. Percaya ama gue, nembak itu nggak gampang sob. lu butuh waktu buat ngumpulin keberanian, memantabkan pilihan dan menerima segala konsekuensi sekaligus nentuin langkah selanjutnya. Seperti café mana yang bakalan lu pakai buat traktiran kalau lu di terima atau Masjid mana yang akan lu pakai untuk wudhu saat lu di tolak dengan alasan “najis loe!!!”

Hal ini yang buat cewek kadang risih nungguin kapan ni cowok berani nembak. Lu berani ndeketin, lu juga berani medekatein, nah giliran mau nembak “eh ntar ya nunggu waktu yang pas…”. Ya udah lepas tuh cewek… ilang… tetep jomblo deh lu….

 
  3. Kurang rilex dan terlalu nervous

Kegagalan selanjutnya adalah…. Ntar-ntar gue minum dulu….
‘sluuuppppp’
“Woiii Pur…!!! Kopi siapa nih?? Enak banget mendung-mendung minum kopi…”
“Yang di meja ya bro? kopi kemarin bro sisa temen gue…. Tolong buangin sekalian ya…. Udah di endusin kucing tuh…”
“???? Asu!”

Okey kita lanjut… kegagalan selanjutnya adalah… ntar-ntar roti kayaknya enak nih…
“Woooiiii Pur…. Kalau roti ini buka sisa kemarin kan??”
“Bukan bro…”
“Cakep nih…. Hmmmm… uhmmm sek enak rek…”
“… tapi sisa minggu lalu bro… buangin sekalian yak…”
“????Diaaamput matane suwek…! makanan kok kadaluarsa semua…!!!”

Kegagalan selanjutnya adalah karena terlalu tegang dan kurang rilex dalam penembakan. Yang biasanya di tandai dengan hati berdebar, lutut lemas, keringet dingin, dan bulu idung naik turun. Penguasaan situasi yang lemah dan mental yang breakdown adalah tantangan utama. Nembak tuh kayak Sidang skripsi, sebagus apapun materi mu kalau delivery nya amburadul ya nggak nyampe pesan nya.

Lu harus siapin mental dan belajar untuk tidak tegang. Saat lu nervous semuanya pasti buyar. Otak udah mulai random, syaraf gak singkron dan gerak bibir tak bisa di prediksi kemana arahnya. Niatnya ngajak pacaran, berhubung tegang nggak fokus jadi ngajak tahlilan.
Solusi nya?? Bicara solusi sih sebenernya udah urusan masing-masing. Tapi menurut gue ada beberapa point biar lu nggak tegang sebelum nembak. Pikirin hal-hal yang membuat lu rilex dan tenang….
“owhhh gitu…. Kalau sukanya mancing, gimana?”
“Bayangkan aja lu sedang di pinggir kolam yang di penuhi bunga-bunga dengan segelas jus orange lalu tiba-tiba pancing lu di samber ikan besar ”
“kalau sukanya nonton film?”
“bayangin aja lu di studio 21 yang super gede. Di temani pacar yang cakep dan begitu penonton lain pada meleng, lu bisa cipokan”
“Iya…iya…. Trus kalau suka nya itu…. Hummm ngebokep?”
“Ngebokep?? Ya nggak harus ngebokep juga setan…!! Cari apa gitu selain ngebokep… intinya sebisa mungkin bikin pikiran dan badan lu rilex sebelum nembak, ini akan sangat ngebantu lu agar tetap fokus…”
“Yeaaahhh… gue ngarti sekarang…..”
“baguuss…. Tapi bentar… beneran lu hobi ngebokep?? Hummmm boleh ngopi kagak?”
“????? Cuangkem mu…”

 
   4. Takut mengungkapkan
Nah kalau penyebab satu ini kayaknya nggak usah kita bahas lebih lanjut ya. Karena pasti udah nggak Kan yang ngerasa takut-takut gini. Pasti udah pada berani buat nembak kan?. Hehe… jangan bilang masih ada ya yang kayak gini… jangan becanda deh… apa? masih ada?? Beneran masih ada yang ngerasa takut?? Eh bray ini 2015 dan udah ampir kelar ni tahun lu masih aja takut buat nembak?? mana... mana orang nya gue pengen tau??? Lanang pora le???!! Aduh Mama Sayangeee… eh kakak… kalau kita punya cinta, katakan lah saja… tak usah takut… cinta itu jujur, tak mungkin tipu-tipu….

Kenapa harus takut sih…. Apa sih yang bikin lu takut? Takut di tolak? Udah deh…. Di tolak ya di terima aja… ibarat nya kita mancing trus gagal, ingat saja masih banyak ikan di laut… coba lagi dan coba lagi… tapi ya masalahnya yang mancing Cuma bukan elu sob…

Logikanya gini sob… cinta lu hebat, cinta lu tulus, cinta lu besar buat dia… tapi ada 1 yang buat cinta lu nggak sempurna, dia nggak tau cinta lu ada…


  5. Investigasi yang berlarut-larut


Mengenal calon pasangan itu perlu, tapi juga nggak usah terlalu detail dan berlarut-larut. Cewek akan ngerasa nggak nyaman saat lu terlalu jauh mengorek-ngorek semua hal tentang dirinya, dari hal yang paling umum seperti hobinya yang suka ngupil sampai hal yang paling spesifik seperti hobinya yang suka ngupil trus di hitung berapa kali dia ngupil sehari dan berapa massa jenis dari upil nya yang paing besar… Nggak perlu! Lu nggak perlu cari tau hal-hal yang kayak gitu…

Tau siapa namanya, tinggalnya dimana, keturunannya bagaimana, ibadahnya gimana, itu udah cukup bro… No celana, warna favorit, sampai ukuran bra itu ntar…. ntar aja…. Nyusul… biarkan rasa penasaran lu mengalir sejalan dengan perasaan ketertarikan yang lambat laun semakin melekat… diamput bahasaku…

Hal ini juga dengan sendirinya mengurangi perasaan ilfill di usia dini. Bayangkan lu udah kenal dan tau semua hal detil tentang dia, Mulai dari makanan kesukaannya hingga judul JAV yang sering dia tonton. Dan akhirnya lu ilfill karena dia selau ngupil pake jempol kaki… Rencana buat nembak dia pasti langsung lu urungin…

Hal negative dan kekurangan-kekurangan kecil biarkan muncul saat kalian udah pacaran. Agar bisa saling mengerti dan menerima kekurangan masing-masing sekaligus dengan sendirinya memperlihatkan karakter sebenernya. Di titik itulah lu akan mulai berfikir apakah dia yang bener-bener selama ini lu cari untuk di jadiin bini.? Apakah lu bisa menerima kekurangannya? Dan apakah lu bisa mengisi kekurangannya sehingga membuat hubungan lu menjadi sempurna…

Tadi bentar… emang beneran ada cewek ngupil pake jempol kaki??


  6. Data dan Referensi yang kurang

Jika tadi gue bilang lu jangan kebanyakan investigasi bukan berarti lu juga minimalis data referensi. Udah kenal, tau nama + no telp besok main nembak aja. Ya bukan gitu juga. Referensi yang kurang hanya mengarahkan lu ke cinta yang semu, rasa suka yang sesaat hingga ke hancurnya di tolak. Cowok mungkin bisa memutuskan buat nembak karena sekali liat karena cewek itu sexy, tapi cewek tidak bisa nerima cowok hanya tau karena cowok itu ganteng.

Maksudnya gini lho… biasakan sebelum lu nembak gali dulu informasi penting yang akurat tentang dia. Cowok seperti apa yang dia suka, dia suka cowok atau nggak dan apakah saat itu dia lagi pengen pacaran atau tidak. Ini penting buat lu mutusin bakalan nembak dia atau kagak.
Contohnya gue… iya gue… nape?? Lu mikir gue nggak pernah nembak cewek?? Hampir… hampir nembak lebih tepatnya… gue udah mau nembak dulu… udah tinggal dikit… udah tinggal gue jebreet aja nih… Eh gagal… cuman karena satu hal kecil…

“Hai Micky… lama ya nunggu nya sorry macet tadi…. Ada apa nih… katanya mau ngomong penting”
“Owh… iya mel… sebenernya aku ngajakin kamu ketemu disini ada yang mau aku sampaiin kalau sebenernya aku…”
“Eh bentar… bentar… Eh sayaang…. Udah parkir mobil nya? Ini kenalin sahabat aku… Micky Namanya…. Kita udah deket banget… kakak adek-an gitu…. Micky kenalin ini Pacar aku…”
“Apah?? Pacar?? Ki…kita cuman Kakak adek-kan?? Bu….bunuh gue aja deh Mel…”
“?????”

…iya karena satu hal kecil… gue lupa nanya dia udah punya pacar atau belum…. Asu!



7. Persiapan yang terlalu ruwet

Sebelum kita bahas lebih lanjut gue cuman mau ngingetin, lu mau nembak bukan resepsi nikahan… nggak usah persiapan yang terlalu ruwet nape. Ini nembak lho bukan royal wedding.... Nape sih kebanyakan orang musti ribet nyiapain hal-hal yang sebenernya nggak perlu. Pesen café yang paling mahal, bayar band paling romantis, dekorasi dengan mawar merah, putih dan ungu. Sekalian kalau perlu lu tambahin minyak srimpi ma bakarin menyan sekalian pake lebih manteb tuh

Gini lho bro… ya emang sih persiapan seperti itu mendukung suasana penembakan lebih romantis dan lebih berkesan. Tapi kan bukan jaminan lu di terima atau nggak. Waktu lu cuman habis buat mikirin dan nyiapin hal yang efeknya dikit banget untuk probabilitas cinta lu bakal di terima.

Pikiran lu kadang tersugesti ama acara tipi settingan yang sok-sokan nembak cewek dengan karpet merah dari Anyer ampe Panarukan yang di atasnya di kasih taburan bunga, minyak telon ampe beling dan areng kalo perlu. Trus mereka makan malam dengan segelas sampange, ya kalau gak mampu ya diganti beras kencur. Trus si cowok berlutut sambil bilang

“Maukah kau mengisi hari-hariku selamanya dalam suka maupun duka tetap disisiku…?”


Udah deeh… save your time… nggak usah nyiap-nyiapin hal yang kayak gitu… cewek nggak perlu kayak gitu. Dari jaman engkong gue ikut perang dulu cara itu tuh udah di pake dan udah kadaluarsa. Alokasikan waktu dan pikiran lu untuk hal yang lebih bisa memantabkan niat dan cara penembakanmu. Persiapan yang terlalu ruwet dan tak kunjung siap hanya membuat cewek terlalu lama menunggu..
Cinta itu bisa datang, cinta mengerti… Cuma satu yang nggak bisa cinta lakuin… Cinta nggak bisa menunggu…

Ritual sebuah penembakan itu sebenernya adalah hal yang flexible. Bisa menjadi mudah dan bisa menjadi sangat sulit tergantung orang yang melakukannya. Jadikanlah hal yang sebenernya simple menjadi mudah untuk mendapatkan tujuan yang besar. Hindari hal-hal yang bisa mempersulit upacara penembakanmu.

Wanita itu hanyalah makhluk biasa yang lebih suka sesuatu yang sederhana, namun bisa membuatnya menjadi Special…




Sumber : kaskus / micky10

0 Response to "7 Hal Kecil yang Bisa Mengagalkan Upacara Penembakan"