HotCopas.net

Berbagai Alasan yang Sering Diucapkan Ketika Tim Favorit Kalah



Ane yakin sebagian dari kaskuser semua pasti ada yang pernah nobar pertandingan sepak bola bareng temen. Tapi, pernah gak ente merhatiin alesan yang mereka ucapkan ketika tim favoritnya kalah? Nah, di thread inilah ane akan membahas alesan yang sering dikeluarkan dari mulut temen ente. Yuk simak di bawah!



Wasitnya Gak Becus


Wasit emang berpengaruh banget pada suatu pertandingan. Makanya, nggak sedikit yang nyalahin wasit kalau tim kesayangannya kalah. Alesannya pun beragam. Mulai dari pelanggaran yang nggak keitung pelanggaran, sampai yang seharusnya offside tapi wasitnya malah diem aja. Banyak deh pokoknya 



Musuhnya Kasar


Seandainya wasitnya berpihak ke tim ente tapi tetep kalah, biasanya yang disalahin ntar pemain musuh, gan. Alesan yang cukup sering dipake yaitu musuhnya kasar. Contohnya aja pemain ente baru satu lawan satu sama kiper musuh dan udah pasti gol. Eh, waktu udah mau nge-shoot, tiba-tiba doi di-tackle dari belakang. Alhasil, pemain ente nggak jadi nyetak gol 



Nyalahin Pelatih


Poin ketiga ini nggak sesering poin lainnya, tapi ane pernah denger langsung temen ane nyalahin pelatih tim favoritnya. Biasanya bakal ada pergantian pemain di menit 50an ke atas. Nah, kalau yang diganti itu pemain bagus dan doi diganti sama pemain biasa-biasa aja, ntar kalau timnya kalah yang biasanya disalahin adalah pelatihnya.

"Yah, dia diganti sih, makanya kalah."

Kira-kira kalimat itu yang diucapkan temen ane. Ane pribadi sih terima aja kalau pemain bintangnya diganti. Mungkin di balik semua itu sang pelatih punya rencana sendiri yang nggak kita tau. Mungkin aja, kan?




Nggak Full Team


Kalau tim favorit temen ente lagi nggak full team, siap-siap aja dia alesan saat timnya kalah. Contohnya aja waktu derby Manchester tanggal 25 Oktober kemarin. For your info, ane pendukung MU dan temen ane mayoritas pendukungnya City. Nah, emang sih pertandingannya imbang alias seri. Tapi, karena City nggak full team, temen ane bilang gini deh:

"Kalo Aguero sama Silva main, pasti MU kalah itu mah." 




Ngepoor


Ini alesan yang paling sering ane dengerin. Doi bakal bilang kalau tim favoritnya itu ngepoor alias gak main serius. Anehnya, gimana doi bisa tau kalau mainnya gak serius? Doi kan cuma ngeliat doang, kagak ikut main 



Lapangan Nggak Rata


Alesan yang satu ini sering ane dengerin di saat gak ada yang bisa disalahin lagi kecuali lapangannya. Temen ane pernah nyalahin lapangan waktu ada pemain yang lagi menggiring bola tapi bolanya mantul sendiri, gan. Gak tau juga apa lapangannya emang beneran gak rata atau pemainnya yang gak bisa nggiring bola



Nyogok Wasit


Kalau tim kesayangan ente menang tapi temen ente kalah, siap-siap kena yang satu ini, gan. Apalagi kalau ente menang karena penalty atau free kick, wah kemungkinan besar tim favorit ente bakal dibilang nyogok wasit. Padahal doi gak punya bukti apa pun loh 



Nggak Nonton


Ini juga termasuk alesan klasik. Kalau tim favorit temen ente kalah dan kebetulan doi gak nonton, biasanya alesan ini yang keluar dari mulutnya. Doi bakal bilang alesan timnya kalah karena doi gak nonton pertandingannya. Padahal gak asa pengaruhnya sih dia mau nonton apa nggak 



Pemain Capek di Liga Lain


Pernah denger temen ente beralasan kayak di atas ini? Biasanya, alesan ini muncul saat pertandingannya berdekatan dengan liga lain. Contohnya aja Liga Champion. Karena alesannya fokus ke Champion League, terus temen ente bilang kalau wajar aja kalah di liga utama soalnya pemainnya udah capek duluan main di sana



Nyewa Dukun


Alesan yang ke-sepuluh ini sering banget keluar kalau tim favorit ente udah beberapa kali nge-shoot ke gawang lawan tapi gak ada yang masuk. Kalau udah gitu, biasanya bakal dikaitkan pada hal mistis, gan. Contohnya ya kayak nyewa dukun. Padahal belum tentu juga tim lawan nyewa dukun. Bisa aja penyerang tim kesayangan ente lagi gak beruntung 


Sumber : kaskus / kingenzo

0 Response to "Berbagai Alasan yang Sering Diucapkan Ketika Tim Favorit Kalah"