HotCopas.net

Beberapa Penyesalan yang Dialami Fresh Graduate

Halo, Gan! Ada yang fresh graduate dan masih cari-cari kerja gak di sini? Kira-kira apa aja sih, Gan, kesulitan yang ditemuin?

Berdasarkan pengalaman pribadi dan hasil baca-baca di Internet, ada beberapa hal yang sering diseselin sama para fresh graduate dan itu baru disadarin pas mereka lagi cari-cari kerja. Di sini ane pengen bahas tuntas nih, Gan, biar agan-agan pada tau gimana cara nanganinnya dan biar jadi pelajaran juga buat yang masih pada kuliah.


1. Pengalaman Organisasi


Nyesel gak sih, Gan, kalo ternyata pas jaman kuliah Agan cuma jadi kupu-kupu alias kuliah-pulang-kuliah-pulang? Dulu mungkin Agan mikir “Ah, yang penting IPK bagus,” atau buat yang abis kuliah rajin nongkrong di mall dulu mikirnya “Nikmatin aja dulu masa kuliah. Nanti kalo udah kerja gak bisa begini lagi.” Nah, iya kalo udah kerja. Gimana kalo gak ada satupun panggilan interview yang dateng gara-gara CV Agan yang terlalu ‘sepi’?

Aktif di kegiatan mahasiswa di dalem or luar kampus gak cuma berguna buat ningkatin kemampuan berorganisasi n kepemimpinan Agan, tapi juga penting untuk memperindah CV Agan. CV yang lebih rame tentunya lebih menarik perhatian perusahaan. Tapi ingat, rame di sini bukan berarti semua kegiatan Agan harus dimasukin ke CV ya, Gan. Pilihlah yang paling relevan dan usahakan panjang CV Agan gak lebih dari 2 halaman.

Sekarang gimana kalo Agan terlanjur lulus kuliah tanpa pengalaman organisasi yang cukup? Agan harus pinter-pinter mencari kelebihan-kelebihan dalem diri Agan yang bisa ditampilin di CV. Misalnya, skill menulis, pengoperasian software komputer, penguasaan bahasa asing, dan lain sebagainya. Kelebihan inilah yang bisa Agan ‘jual’ saat interview buat nutupin kekurangan Agan di pengalaman organisasi.



2. Kemampuan Berbahasa Asing


Di era modern ini, kemampuan berbahasa asing khususnya Bahasa Inggris bukan lagi sekadar jadi nilai tambah, Gan, tapi udah jadi keharusan. Keterbatasan berbahasa Inggris bahkan bisa menghambat Agan di dunia kerja. Mungkin ngisi CV dalam Bahasa Inggris bagi Agan hal kecil, toh udah banyak contohnya di Internet. Tapi gimana kalo ternyata sesi interview-nya juga dijalanin dalam Bahasa Inggris?

Sekalipun Agan berhasil masuk ke suatu perusahaan tanpa tahapan seleksi Bahasa Inggris, baik lewat interview atau tes tertulis, tapi pas udah mulai kerja sangat mungkin Agan bakal dihadepin sama kondisi-kondisi yang menuntut pengetahuan Bahasa Inggris yang baik. Contoh simpelnya adalah penggunaan istilah-istilah Bahasa Inggris di dokumen-dokumen kantor. Hal ini emang sepele, Gan. Tapi kalo sampe salah bisa jadi berakibat fatal, lho.

Nih, kali aja Agan pengen ngelamar kerja, Agan bisa cari tau dulu di sini apakah perusahaan inceran Agan ngejalanin seleksi interview dengan Bahasa Inggris atau nggak. Agan bisa liat juga contoh pertanyaannya kayak apa. Nah, supaya nantinya lebih maksimal, ada baiknya sebelom cari-cari kerja Agan luangin waktu buat perdalam Bahasa Inggris Agan. Bisa dengan ikut kursus atau belajar sendiri dari buku, film, atau situs-situs online.



3. Keahlian Lain


Selama kuliah tentu Agan dapet sejumlah mata kuliah yang sesuai dengan jurusan yang Agan ambil. Mata kuliah ini yang bakal mempersiapkan Agan memasuki dunia kerja. Tapi bukan berarti pekerjaan Agan nantinya terbatas pada apa yang udah diajarin waktu kuliah, Gan. Gak jarang perusahaan menuntut lebih dari Agan, berupa penguasaan keahlian tertentu.

Sebagai contoh, untuk posisi Marketing ada perusahaan yang mengincar pelamar yang juga bisa mengoperasikan software photo editing. Nah, kalo dari jauh-jauh hari Agan udah tau hal ini, keahlian Agan tersebut bisa jadi poin plus yang bikin Agan lebih dilirik HRD dibanding pelamar lain. Gak cuma itu, ‘harga jual’ Agan bisa jadi lebih tinggi, lho.




4. Prestasi 

Gak mungkin kan, Gan, di CV Agan tulis prestasi juara lomba makan kerupuk se-RT atau lomba balap karung di acara Agustusan sekolah? Ini juga nih yang sering diseselin sama fresh graduate yang lagi cari kerja. Karena ternyata gak jarang saat interview ditanyain loh, Gan.
 


Agan liat sendiri kan, kegiatan pas kuliah, keahlian, dan prestasi Agan adalah pertanyaan-pertanyaan yang cukup umum ditanyain pas interview kerja. So, sebelum ngelamar, mending Agan persiapin hal-hal ini sebagai modal Agan supaya gampang diterima kerja. Kalo misalnya bener-bener gak ada prestasi yang bisa ditampilin di CV, Agan bisa ganti bagian ini dengan partisipasi Agan di seminar-seminar atau training.



Keempat hal di atas gak cuma penting buat CV, Gan, tapi emang sering ditanya pas interview. So, pas Agan dapet panggilan interview mending Agan langsung cek ke sini buat tau apa aja pertanyaan yang biasa diajuin perusahaan tersebut. Dengan begitu Agan jadi punya waktu buat nyiapin jawabannya. Sekalipun Agan aktif di organisasi, prestasinya segudang, or bisa 5 bahasa, Agan bisa aja ditolak cuma karna pas ditanya pewawancara Agan jawabnya terbata-bata atau bahkan nge-blank! 



Sumber : kaskus / kalengastor

0 Response to "Beberapa Penyesalan yang Dialami Fresh Graduate"