HotCopas.net

Mengapa Desember Identik dengan Hal-Hal ini ?


Desember, Bulan terakhir dikalender masehi. Bulan dimana flasback tentang 11 bulan ke belakang lumrah buat mampir ke pikiran, bulan dimana ramalan-ramalan tentang masa depan hinggap sana-sini, Bulan dimana beberapa orang ngakunya "tutup buku" dan siap-siap buat "beli buku yang baru", Bulan dimana selimut dan kasur jadi artis dadakan di social media, Bulan dimana beberapa film andalan dirilis karena "musim liburannya", dan bulan ke-5 dimana kamu pergi ninggalin aku maaf jadi curhat


Gak heran kalau sebagian besar orang nganggep desember terlalu spesial buat diacuhkan, apalagi kalau ditambahin susu sama keju, pengen dong kakak  "enak banget yah jadi desi (desember), jadi penutup diantara kita semua, ya jelaslah semua orang lebih antusias buat nungguin dia daripada nungguin kita" kata agus (agustus) curhat ke febri (februari). Itu mungkin perdebatan tiap tahun yang bakal terjadi di keluarganya per-bulan-an. si bungsu Desember selalu jadi topik utama, Kalau mau diceritaain curhat mereka gak akan selesai-selesai sih kayaknya, paling ujungnya cuma "udah ikhlasin aja" kayak curhat-curhat lain yang ada dikehidupan kita

Kenapa sih "Aura" nya si bungsu Desember ini beda dari yang lain? apa yang bikin dia spesial? kalau diperhatiin sama aja kok sebenernya sama bulan-bulan yang lain. Buat ngejawab pertanyaan itu ts yang belum dapet gelar sarjana cocoklogi ini mencoba buat draft seadaanya, semoga disimak



 1. Desember identik sama flashback 11 bulan kebelakang


udah berapa artikel dumay yang ngebahas tentang flashback 2015 yang udah kamu baca? kalau ts sih belum ada  bukannya gak mau baca, selain gak punya waktu, artikel kayak gini gak tau kenapa gak terlalu bisa mengalihkan pandangan ts yang selalu ada buat doi  C'mon, yang udah yah biarin aja udah, Flashback sih boleh, asal jangan kebablasan, parahnya yang diflashback gak cuma yang bagus-bagus aja, yang jelek-jelek juga ikutan di flashback. Buat apa sih? bukannya yang jelek-jelek lebih lengket dipikiran yah? flashback yang jelek-jelek cuma bawa memori lama yang kelam buat diinget lagi

COCOKLOGI DAN ANALISA SOTOY: Hal ini cuma terjadi didesember aja, Kenapa? karena Desember bulan terakhir, gak mungkin kalau flashback rame-rame dateng di bulan september kan. mungkin sih tapi pasti gak bakal sebooming kalau dia dateng dibulan Desember  Ini juga ada hubungannya sama tragedi paris kemaren, kalau flashback dilakuin dibulan juni, tragedi paris kemaren gak bisa ikut di flashback dong, kan kasian




2. Ramalan nasib everywhere in December


Ramalan nasib everywhere, ada yang nyebut 2016 tahun kuda, tahun ayam, ah ts mana ngerti yang beginian  ts juga waktu SMP sering bacain kayak beginian tapi gitu-gitu aja hidupnya, Bacain ramalan zodiak juga yang dibaca paling tentang asmara, hasil nerawangnya dari lensa teleskop buat nerawang bulan  tapi gak semua juga, ada beberapa yang percaya, bahkan para profesional rela bayar dengan materi yang gak sedikit supaya bisa tau peruntungannya di tahun depan gimana, bakal dapet kendala apa aja, dll. ya asal BBM gak naik, gaji naik terus, uang jajan lancar sih gak apa apa. apalagi coba yang bisa diharepin orang-orang sederhana kayak kita yang hidup dinegara sederhana kita ini?

COCOKLOGI DAN ANALISA SOTOY: Hal ini lumrah bukan karena ada niat dari konsumen peramalan aja, tapi karena kesempatan juga  ramalan yang beredar biiasanya bukan ramaln murahan yang keluar tiap minggu di majalahmajalah yah. Cuma orang-orang tertentu yang bisa diramal. kita paling banter cuma bisa tau 2016 itu masuk shio apa  udah syukur-syukur dikasih tau minta lebih 




3. Banyak orang ngakunya "tutup buku" dan siap siap "beli buku yang baru"



Karena ini bulan terbungsu, gak sedikit orang yang "nutup buku" diarynya, buku pelajaran kehidupannya, buku kumpulan cerita ngenes kejonesannya di bulan ini. Buku ini gak asal-asal ditutup, biasanya dibagian penutup ditambahin kata-kata kayak "semoga tahun depan dapet pacar kayak maudy ayunda" atau "semoga tahun depan eike bisa jadi presdir maho association indonesia" dll. Abis ditutup gitu baru deh mereka "beli buku yang baru". Hal ini gak berlaku buat manusia aja, beberapa perusahaan atau malah hampir semuanya pada sibuk ngurusin tutup buku di bulan desember. ngitungin untung rugi tahunan lah, jualin produk yang gak laku dengan harga diskonan lah, dll. ya harapannya sih yang pada "tutup buku" jangan dilupain gitu aja buku lamanya yah, kayak abis manis, sepet dibuang.

COCOKLOGI DAN ANALISA SOTOY: Biasanya ini kejadian gak dibulan desember aja sih, di momen perayaan ulang tahun juga banyak kejadian, apalagi ulangtahunnya dibulan desember, kan wth momen banget  tutup buku sih boleh, masalahnya bukunya mau gak ditutup ah elah



4. Momen dimana selimut dan kasur jadi artis dadakan


"Hoam ngadem dikasur enak banget" atau "selimutku berkilau bagai obsidian, sekali ku tatap aku terhisap" dll kata sebagian ABG-ers di social media mereka. iya sih, cuaca kayak gini emang enak banget selimutan, apalagi ditemenin sama yang panas panas lain, kayak susu coklat panas , teh panas, dll , tapi kenapa harus bulan ini? dibulan bulan lain juga turun hujan kok, pertanyaan ini bakal ts jawab dibawah. yang jelas kalau kasus papa minta saham udah kelar, bakal booming kasus "papa minta selimut" atau "papa beli kasur baru". ini sipapa bener bener keterlaluan

COCOKLOGI DAN ANALISA SOTOY: kenapa harus identik sama desember? karena desember itu identik dengan natal, natal identik dengan salju, salju identik sama martabak keju sama sekoteng, abis makan martabak bawaannya ngantuk, itu sudah  singkat, padat, berisi



Sumber : kaskus / rendyprasetyyo

0 Response to "Mengapa Desember Identik dengan Hal-Hal ini ?"